Friday, February 18, 2011

Buruk VS Baik Sangka

Manusia hari ini suka bersangka-sangka
Ada sangkaan baik

Ada sangkaan buruk

Orang beribadah, disangka riak

Orang yang relax, disangka malas

Orang yang pakai baju baru, disangka menunjuk

Orang yang pakai baju buruk, disangka zuhud (hina)

Orang makan banyak, disangka pelahap

Orang makan sikit, disangka kedekut

Orang baik, disangka buruk

Orang buruk, disangka baik

Orang senyum, disangka mengejek

Orang masam, disangka merajuk

Orang bermuzakarah, disangka mengumpat

Orang diam, disangka sombong

Orang menawan, disangka pakai susuk

Orang nampak ceria, disangka berlakon saja


mana tahu, yang diam itu kerana berzikir kepada Allah?

mana tahu, yang senyum itu kerana bersedekah?

mana tahu, yang masam itu kerana mengenangkan dosa?

mana tahu, yang menawan itu kerana bersih hati dan mindanya?

mana tahu, yang ceria itu kerana cergas cerdasnya?

Jauhi sikap suka bersangka-sangka

kerana ia bakal memusnahkan ukhwah

seperti musnah nya kayu dimakan api.


Satu benda yang kita lihat,

macam-macam kesimpulan yang boleh kita buat.


Apabila memandang keluar tingkap,

Ada orang melihat pokok,

Ada orang melihat awan,

Ada orang melihat jalan,

Ada orang melihat burung berterbangan dan macam-macam lagi,

Sedangkan semua orang melihat melalui tingkap yang sama.

Kesimpulannya,

semuanya bergantung bagaimana kita melihatnya.

Positif yang dilihat, maka positif yang kita dapat.

Sebaliknya, kalau negatif yang ditengok, maka negatif lah jadinya.

Mari kita sama-sama betulkan penglihatan kita.

Berbaik sangka lah dengan sesama kita.




SALAM JUMAAT

0 comments:

Post a Comment

Thanks!!

Ya Allah, Aku mohon kepadaMu agar Kau catatkan sesiapa yang membaca blog ini, menjadi orang yang Engkau angkat kerajaannya. Engkau ampuni seluruh dosanya. Engkau buka hati yang tertutup. Engkau lembutkan hati yang keras membatu. Engkau cahayai hati yang gelap gelita. Ya Allah jadikan perkongsian ilmu ini membuatkan sisa umur kami penuh berkat. Terpelihara dari fitnah dan musibah. Amin

"Sahabat yang beriman ibarat mentari yang menyinar. Sahabat yang setia bagai pewangi yang mengharumkan. Sahabat sejati menjadi pendorong impian. Sahabat berhati mulia membawa kita ke jalan Allah."